by

Cara Menghidupkan Malam Terakhir Bulan Ramadhan

NUkabkediri.or.id – Cara menghidupkan malam 10 hari terakhir bulan Ramadhan bisa dengan mengerjakan shalat Isya, shalat tarawih (shalat malam) dan shalat Shubuh secara berjama’ah. Mengerjakan ketiga shalat ini dapat dicatat amal menghidupkan malam untuk beribadah.

Dari ‘Utsman bin ‘Affan radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ شَهِدَ الْعِشَاءَ فِى جَمَاعَةٍ كَانَ لَهُ قِيَامُ نِصْفِ لَيْلَةٍ وَمَنْ صَلَّى الْعِشَاءَ وَالْفَجْرَ فِى جَمَاعَةٍ كَانَ لَهُ كَقِيَامِ لَيْلَةٍ

“Siapa yang menghadiri shalat ‘Isya berjamaah, maka baginya pahala shalat separuh malam. Siapa yang melaksanakan shalat ‘Isya dan Shubuh berjamaah, maka baginya pahala shalat semalam penuh.” (HR. Muslim : 656 dan at Tirmidzi : 221).

Dari Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الرَّجُلَ إِذَا قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ حُسِبَ لَهُ بَقِيَّةُ لَيْلَتِهِ

“Sesungguhnya jika seseorang shalat bersama imam hingga imam selesai, maka ia dihitung mendapatkan pahala shalat di sisa malamnya.” (HR. Ahmad 5: 163)

Dalam perkataan Imam Syafi’i yang qadim (yang lama),

مَنْ شَهِدَ العِشَاءَ وَ الصُّبْحَ لَيْلَةَ القَدْرِ فَقَدْ أَخَذَ بِحَظِّهِ مِنْهَا

“Siapa yang menghadiri shalat ‘Isya’ dan shalat Shubuh pada malam Lailatul Qadar, maka ia telah mengambil bagian dari malam tersebut.”
Al Imam An Nawawi rahimahullah mengatakan bahwa ini adalah perkataan Al Imam asy Syafii yang qadim (lama), tetapi tidak ada perkataan yang jadid (baru) dari beliau yang menyelisihinya atau bersesuaian dengannya. Maka pendapat ini menjadi pendapat madzhab tanpa ada beda pendapat di dalamnya. (Al-Majmu’, 6:491).

*Penulis : Agus Dafid Fuadi, Ketua Aswaja Centre PCNU Kab Kediri

Keterangan Foto : Istimewa

Editor : Imam Mubarok

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Umpan Berita